Senin, 05 April 2010

Pengertian USE CASE

Deskripsi singkat tentang USE CASE

  • Perilaku sistem adalah bagaimana sistem beraksi dan bereaksi. Perilaku ini merupakan aktifitas sistem yang bisa dilihat dari luar dan bisa diuji.
  • Perilaku sistem ini dicapture di dalam USE CASE. USE CASE sendiri mendeskripsikan sistem, lingkungan sistem, serta hubungan antara sistem dengan lingkungannya.
Defenisi Use Case
  • Deskripsi dari sekumpulan aksi sekuensial yang ditampilkan sistem yang menghasilkan yang tampak dari nilai ke actor khusus. Use Case digunakan untuk menyusun behavioral things dalam sebuah model. Use case direalisasikan dengan sebuah collaboration. Secara gambar, sebuah use case digambarkan dengan sebuah ellips dengan garis penuh, biasanya termasuk hanya namanya, seperti gambar berikut :
  • gbr-use-case.GIF
  • Representasi atau model yang digunakan dalam Rekayasa Perangkat Lunak untuk menggambarkan fungsional requirement suatu sistem.
  • Sekelompok skenario pengguna yang menggambarkan alur penggunaan sistem.
  • Setiap skenario digambarkan dari sudut pandang “aktor”, seseorang atau piranti yang berinteraksi dengan perangkat lunak dalam berbagai cara.
  • Suatu Use Case adalah suatu sekuensial aksi yang dilakukan oleh sistem, yang akan secara bersama-sama, memproduksi hasil yang dibutuhkan oleh pengguna sistem. Use Case mendefinisikan alur proses sepanjang sistem berbasis pada kegunaan sebagaimana yang biasa dilakukan (secara manual).
Contoh sederhana:
Konsumen pesan tiket pesawat
Contoh Sederhana
Contoh lebih lengkap:
Use Case pada Sistem Rumah Sakit
Contoh Lebih Lengkap
Kegunaan Use Case adalah untuk menspesifikasikan konteks sistem, menggambarkan kebutuhan sistem, memvalidasikan arsitektur sistem, menjalankan implementasi dan meng-generate test case.

Include
Keterhubungan secara include antar use case menunjukkan bahwa use case asal secara eksplisit memasukkan perilaku dari use case lain yang ditunjuk oleh use case tersebut. Included use case tidak pernah berdiri sendiri, tetapi hanya merupakan bagian dari beberapa use case yang lebih besar yang diikutinya. Keterhubungan use case secara include pada dasarnya merupakan sebuah contoh dari pendelegasian - sekumpulan dari tanggung jawab sebuah sistem diambil dan ditangkap di dalam satu tempat (included use case) - kemudian bagian lainnya dari sistem (use case yang lain) memasukkan kumpulan tanggung jawab yang baru setiap saat mereka memerlukan fungsi-fungsi use case tersebut.

Extend
Keterhubungan use case secara extend menunjukkan bahwa use case yang ditunjuk merupakan perluasan perilaku dari use case asal. Use case asal dapat berdiri sendiri, tetapi untuk kondisi tertentu perilaku use case tersebut dapat diperluas oleh perilaku dari use case lain. Hubungan perluasan digunakan untuk memodelkan bagian dari use case yang dapat dilihat oleh user sebagai perilaku yang dapat dipilih dari sistem. Hubungan perluasan juga dapat digunakan untuk memodelkan sub aliran yang terpisah-pisah yang hanya dapat dijalankan dalam kondisi tertentu. Pada akhirnya, hubungan perluasan use case untuk memodelkan beberapa aliran yang dapat dimasukkan dalam titik tertentu.
Manfaat Model Use Case

  • Digunakan untuk berkomunikasi dengan end user dan domain expert
    • Menyediakan buy-in pada tahap awal pengembangan sistem.
    • Memastikan pemahaman yang tepat tentang requirement / kebutuhan sistem.
  • Digunakan untuk mengidentifikasi
    • Siapa yang berinteraksi dengan sistem dan apa yang harus dilakukan sistem.
    • Interface yang harus dimiliki sistem.
  • Digunakan untuk ferifikasi
    • Semua requirement yang telah dicapture.
    • Tim pengembang memahami requirement.
Macam-macam Use Case
  • Narative Form
    Bentuk teks bebas dalam format paragraph.
  • Scenerio Form
    Penjelasan penulisan use case dari sudut pandang actor.
  • Conversation Form
    Dialog antara actor dan sistem yang menunjukkan interaksi antar keduanya.
Perbandingan Bentuk Use Case
Perbandingan Bentuk Use Case
Format Penulisan Use Case
Tiap Use Case memiliki:
  • Precoditions, yang harus dipertemukan agar use cases dapat bekerja dengan sukses.
  • Postconditions, mendefinisikan kondisi-kondisi dimana use cases berakhir.
  • Postconditions mengidentifikasi hasil yang dapat diobservasi dan status akhir dari sistem setelah use case telah komplit.
  • Flow of events, yang mendefinisikan aksi pengguna dan respon sistem terhadap aksi yang dilakukan. Flow of events merupakan kompresi dari skenario normal, yang mendefinisikan tingkah laku umum dari sistem untuk use case, dan cabang-cabang alternatif, dimana bagian lain yang telah tersedia dapat digunakan oleh use case.
Use Case dan Test Cases akan bekerja dengan baik dalam dua cara, yaitu:
  • Jika use case dari sistem komplit, akurat dan jelas, maka pembuatan test cases dapat dilakukan secara langsung.
  • Jika use case tidak dalam kondisi yang baik, maka pembuata test cases akan membantu dalam melakukan debug terhadap test cases.
Modul Use Case
Mulai dengan kondisi atau kejadian normal biasa:
  • Acuhkan pengecualian, alternatif, dll.
  • Use case harus dinamai dan perspektif pengguna sebagai kata kerja aktif.
  • Menunjukkan deskripsi tujuan dari use case dan defenisi fungsionalitas tingkat
    tinggi.

1 komentar:

Fery Dedi Supardi mengatakan...

thanks, nice info...

Poskan Komentar